9월5일 gu-wol o-il

I should marked September 5th as one of important date in my working life.


Setahun yang lalu, tanggal 5 September, adalah hari pertama aku mengajar kelas Hangeul (atau abjad korea). Yaa, walaupun sebelumnya, selama beberapa bulan nyobain iseng ‘belajar bareng’ bahasa korea sama Merry, tapi kelas yang bener-bener aku buka secara publik itu mulai September. Jadi, bisa dibilang 5 September itu bisa disebut starting point aku as in my teaching career.

Waktu itu belum pake bendera annyeong.is.hello, masih atas nama sendiri aja gitu. Kalau pakai nama annyeong.is.hello mulainya dari bulan Desember kalo ga salah. Mikirnya waktu itu, lumayan buat nambah kesibukan sampingan. Waktu itu selain jadwalnya ketemu Merry 2 minggu sekali, akhirnya per September aku buka kelas di hari Rabu malem sama Sabtu siang. Rabu pesertanya 2 orang, Sabtu 3 orang. Masih dari temen-temen sendiri yang emang udah kenal.

Jujur ga pernah nyangka kalo ngajar bahasa korea bisa jadi main jobku setahun ke belakang. Tadinya cuma iseng aku juga mau ah nyobain kerja sampingan, tapi apa ya? Jualan, ga ada keinginan jualan dan basically udah males bayangin packing barang dagangan HAHAHA. Mungkin ngajarin hangeul bisa kali ya, kan aku udah ada dasarnya. Terus emang berapa tahun terakhir kan lebih aktif komunikasi sama temen-temen shawol pake bahasa korea, jadi minimal ngajar kelas hangeul, pasti bisalah.

Dan iseng-iseng itupun berlanjut. Sampai 1 tahun kemudian, hari ini, di tanggal 5 September 2021, aku genap mulai ngajar kelas hangeulku yang ke-11 dan ke-12 dalam span setahun ini. 2 kali dalam sehari. Karena ga diduga duga, waktu kemarin buka pendaftaran kelas baru, yang tadinya target mentok di 10 orang, eh alhamdulillah yang daftar hampir 30 orang. Jadi ya udah deh, aku memberanikan diri buka dua kelas biar bisa menampung yg daftar kemarin. So, bisa dibilang it’s another step yang aku ambil juga buka kelas yang cukup besar jumlah pesertanya.

Yang tadinya di tanggal 5 September 2020 cuma ngajar 3 orang dalam sehari, 5 September 2021 jadi ngajar hangeul untuk 27 orang dalam sehari. From first hangeul class to my twelveth hangeul class in a year.


It’s indeed a big leap for me. Yang tadinya iseng-iseng, sekarang malah jadi full time job, yang sesuai sama interest dan passion. Alhamdulillah ga nyangka aja kalau keinginan sharing ilmu berbahasa korea ini bisa berkembang cukup pesat.

So yeah, I should celebrate September 5th as one of my special date in my career.

Happy 1 year for this 한국어선생님 in me 😉.

Annyeong.is.hello

Been ages since I came here last time. Iya, iya, emang anaknya susah disuruh konsisten rajin nulis blog, padahal dulu bilangnya hobi nulis. Hahaha. Hobi sih hobi, tapi emang dijalankannya tergantung niat, yang mana datengnya seabad sekali kayanya.

Kali ini mau nulis tentang apa yang dilakukan selama beberapa bulan terakhir. Oke, sebelum memulai, aku mau sedikit curhat dulu ya, bahwa sesungguhnya buat aku perkara nyari pekerjaan yang cocok itu susah banget sampe akhirnya paling lama kerja malah ga ada hubungannya sama sekali dengan background akademik aku. Yang sekarang juga sih, tapi seengganya ada pengalaman hidup yang bisa dishare dan masih bisa disambung-sambungin.

Jadi circa 2019-2020, aku kerja di sebuah line fashion online yang fokus di baju maternity. Ya seru sih, karena pekerjaan aku adalah content manager, di mana walaupun aku ga ngerti fashion, tapi aku bisa ngerjain hal-hal seru kaya ngurus social media, digital branding dan marketing, etc etc. Tapi tentu saja yang namanya manusia yaaa, ga pernah puas, ada aja yang bikin ga nyaman. Apalagi ditambah kondisi pandemik, dan kondisi kantor saat itu, somehow membuat aku sering banget drop. Mentally dan physically. Puncaknya suatu hari tangan aku tremor heboh banget sampe aku ga berani pakai even buat pegang HP. Habis itu udah deh kaya grafikku menurun, aku jadi sering tiba-tiba nangis, or worse ga tau harus merasa apa, uring-uringan ga jelas, insecure sana sini, gampang marah. Jadinya malah ga menikmati pekerjaan sama sekali. Sampai akhirnya memutuskan mungkin ini saatnya resign. Buat kamu yang udah punya pengalaman dengan long-term occupation, salut banget. Tapi buat kamu yang masih struggling menemukan apa yang pas buat dijalani as life, kok kayanya kerja sana sini comot situ comot sono, jangan khawatir kamu ga sendiri. Hahaha.

Anyway, akhirnya aku mengajukan resign. Atasan aku bilang, sebenernya dia udah cukup merasakan feeling kalau aku ga akan bertahan lama di kantor sejak insiden tanganku tremor itu. Dan ya, proses resignku untungnya dalam kondisi baik-baik semua. No hard feeling. Aku juga sampai sekarang masih keep in touch dengan orang-orang kantorku. Nah, lalu plan B-nya gimana setelah resign? Apalagi di jaman pandemi gini, nyari kerja makinlah ga mudah ya kan. Di sinilah titik awal yang rasanya kaya, wow bisa ya aku melakukan ini semua? Or maybe this could be my calling after years?

Seumur-umur jujur aku tipe yang berpikir ‘harus nyari kerja ke orang’ entah itu proyek, kontrak, dan lain lain. Ga pernah kepikiran untuk jualan jadi wirausahawan karena merasa itu ga cocok buat aku yang males banget ngurusin barang dagangan. Hahaha. Lalu, suatu hari, in between saat aku masih kerja kantoran, temenku bilang ingin belajar bahasa korea. Dan aku otomatis nyaut aja gitu, ‘daripada les entah di mana, les sama aku aja gimana?’. Itu adalah sebuah celetukan yang sebenernya udah jadi cita-cita dari dulu. Aku cukup bisa bahasa korea walaupun ga jago-jago amat, tapi kalau dasarnya mungkin aku bisa ngajarin. Ada buku juga, jadi bisa sambil pakai bahan dari buku les aku dulu. Singkat cerita, temenku mengiyakan, kita mulai les ala ala. Iya ala-ala karena akupun harus belajar lagi ya kan. Di antara kepadatan pekerjaan kami, diselipinlah jadwal seminggu dua kali di malam hari buat belajar bahasa korea bareng (sambil fangirling dan curhat tentu saja). Aku merasa cukup seru, lalu nyoba melempar tawaran lagi di instagram, ada yang mau belajar bahasa korea bareng ga? Satu-dua orang menyambut, bilang tertarik buat ikutan. Pelan pelan nambah jadi 4 kelas les dalam seminggu. Sampai akhirnya aku ini bisa jadi plan B setelah aku resign, sambil benerin mental aku yang down selama beberapa bulan terakhir, sampai siap untuk cari kerja yang baru lagi.

Yang aku ga perkirakan sama sekali adalah, saat aku memutuskan buat lebih serius mengajar buka kelas bahasa korea ini dengan lebih niat (cari bahan lagi, bikin akun ig untuk sharing cerita tentang korea, dan bikin materi promosi yang lebih “niat” untuk kelas bahasa korea, sampai bikin pricelist official), ternyata responnya sangat positif. Awalnya aku bikin akun @annyeong.is.hello hanya buat share cerita dan post stock foto lama di Korea, kemudian malah jadi brand ‘les korea’ aku. Jadi anak aku gitu deh istilahnya. Buka kelas official pertama under nama annyeong.is.hello (sebelumnya aku beneran no name, cuma les aja), peminatnya cukup lumayan. Dan di sinilah kekuatan social media itu berasa banget. Ada murid yang ngepost di instagramnya tentang belajar bahasa korea ini, lalu teman-temannya tertarik, nanya lagi kapan bukan kelas baru. Begitu seterusnya. Ada yang ikutan kelas, ngepost, temen-temennya tertarik, chat nanya kapan buka kelas, ikutan, dan siklus terus berulang. Selain tentu saja, karena tiba-tiba jadi banyak fans drakor angkatan pandemik jadi tertarik untuk nambah ilmu bahasa dari drama yang suka ditonton.

Dan sejak 2021 awal, alhamdulillah banget kelasku terus berkembang. Tiap aku buka batch pendaftaran kelas baru, selalu ada peminatnya. Ada yang sampai sekarang masih berlanjut udah lebih dari 6 bulan masih ikutan kelas. Ada yang karena circumstances masing-masing akhirnya berhenti di tengah-tengah. Tapi terus aja ada peminatnya. Dan dibanding tempat les online bahasa korea lain yang lebih besar (karena founder atau gurunya memang orang-orang yang sudah lama dikenal di dunia perkoreaan nusantara hahhaha), ada satu karakter yang mungkin berbeda dari tempat lain. Yaitu siapa yang ikut kelas di annyeong.is.hello. Jadi kalau aku benchmark ke tempat lain, mostly yang ikutan les itu banyak anak kuliahan atau freshgrad gitu lah. Inget jaman aku les bahasa dulu juga isinya mostly usia early 20an lah. Meanwhile yang daftar di tempatku banyaknya usia 30an ke atas. Dan itulah yang bikin aku makin salut banget sama murid-murid yang belajar di annyeong.is.hello, bukti kalau usia ga jadi penghalang buat belajar bahasa baru.

Mungkin karena diawali yang ikut kelasku adalah temen-temen seumuranku juga, jadi siklus ikut-post-temennya tertarik itu masih seumuran aku juga. Dan makin ke sini aku makin amazed aja gitu. Banyak wanita-wanita keren dengan berbagai profesi dari full time mother, dokter, lawyer, dosen, guru, content creator, entrepreneur, yang punya bisnis sendiri, pegawai kantoran, bank, mahasiswa S2, dan masih banyak lagi yang tetap meluangkan waktu belajar bahasa baru. Tetep bisa squeezed 2 hours tiap minggunya untuk belajar. Walaupun ya, kalau dikasih PR seringnya ga ada waktu buat ngerjain (ahahahahhaha!), tapi tetep salut banget dengan semangat belajar temen-temen yang ikutan les di annyeong.is.hello. Mungkin selama belajar ga semulus cita-cita langsung ingin bisa nonton drakor ga perlu pakai sub (itu sih aku juga masih jadi cita cita sampai sekarang hahaha aku juga nonton tetep pake subtitle kok!), tapi satu yang selalu aku tekenin ke temen-temen yang belajar adalah every baby steps matter. Apalagi belajar bahasa baru yang hurufnya beda banget dengan huruf yang kita gunakan sehari-hari. Dan yang penting adalah selama belajar ngerasa enjoy.

Makanya, sebenernya postingan ini aku tujukan buat teman-teman yang belajar di annyeong.is.hello yang bikin hari-hariku jadi bermakna. Yang bikin aku beneran merasa seenjoy itu buat kerja dan sharing ilmu tanpa merasa tertekan yang ga penting. Karena tekanan dan rasa stress yang muncul selama ngajar ini lebih ke aku merasa masih lack banget ilmunya, which is good karena sambil mengajar aku juga sambil terus belajar. Dan semoga lewat annyeong.is.hello, aku pribadi bisa terus berkembang jadi orang yang lebih baik, bisa terus berbagi ilmu dan ketemu dengan manusia-manusia keren lainnya, dan tentu saja membuktikan bahwa belajar itu ga ada batasan umur! Semua bisa belajar asal mau. Dan who knows, annyeong.is.hello juga bisa terus berkembang ga sebatas online course, ga cuma aku seorang gurunya, dan suatu saat bisa punya team sendiri. Amin.

Cheers untuk kita semua!

I know social media seringnya bikin kesel karena gampang merasa iri. Dan toxic yang ga baik buat diri. I know dan paham itu dari dulu. Tapi akhir-akhir ini, dengan kondisi pandemi kaya sekarang, bikin ngerasa setiap lihat socmed beneran iri seubun-ubun sekaligus kesel.

kenapa?

Sesimpel karena melihat orang lain kayanya masih bisa dan berani berkegiatan di luar sana. Either itu meet up sekejap sama teman, atau outdoor activities, dan lain lain. Sedangkan aku dengan keputusan untuk bener-bener membatasi kontak dengan orang lain, beneran hanya rumah dan kantor (itupun di kantor aku beneran cuma di meja dan bener-bener jaga jarak sama orang lain karena mereka pada ga pakai masker hmm). Keluarga di rumah bahkan udah ga ketemu sama keluarga kakak gue dari maret kemarin. Belanja grocery full lewat online, whatsapp.

Stress? Iya banget.

Tapi kalau inget alasan utama ga kontak dengan orang lain (kecuali paket dan yang jualan lewat rumah) adalah untuk menjaga orang rumah dari virus jahat itu juga, ya langsung mengurungkan niat lagi untuk barbar. Waktu di awal emang sih ku seneng banget dengan let’s not go outside karena aku anaknya sangat anak rumahan banget ya kan. Tapi lama kelamaan ya sebel sendiri karena kok orang lain masih bisa ketemu sama temen, masih bisa ketemu sama keluarga, masih bisa jalan-jalan, masih bisa liburan singkat, masih bisa ketemuan bentar, masih bisa catch up, masih bisa berpikir kalau ngobrol ga pakai masker sama temen adalah fine fine aja itu bikin aku pengen nangis karena AKU JUGA PENGEN.

Well, iya sih, ini keputusan yang diambil sama diri sendiri dan berusaha komitmen for the sake of my parents and myself. but still aku ngerasa ga adil aja. Aku juga pengen berinteraksi sama dunia luar tanpa ngerasa was was. Aku pengen jalan-jalan keluar tanpa harus mikir ntar pas balik ke rumah bawa virus ga ya.

Dan ku yakin emak babeh juga ada merasa stressnya tapi ditutupin dengan kegiatan lain.

Hah. Aku capek ngerasa kaya gini terus 😦

Bahagia

Jadi temen-temen sekantor lagi pada ngobrolin tahun depan mereka akan berumur berapa. Sebagai catatan, they are waaaaay much younger than me. Like, approximately 10 years difference?

Lalu salah satu dari mereka bilang (yang sebenernya usianya paling deket sama aku dibanding yang lain): “gimana dong aku umurnya udah 25 tahun depan? aku udah mulai keriput ini.” Dan of course, sebagai orang yang mengalami umur 25 di pertengahan 2010an, aku langsung bilang, “Jangan sedih, lihat aku. Kalau kamu merasa tua, lihat aku. Ada yang lebih tua dari kamu. Lol.”

Tapi respon dia agak mengejutkan: “Ya soalnya kan teteh main dan jalan-jalan terus, jadi bahagia.” Yang mana aku ga setuju dong, 2019 buatku lebih sedikit random jalan/liburan dibanding tahun-tahun sebelumnya. My weekend was mostly spent at home juga. Jadi, tiba-tiba. entah kesambet apa, aku langsung bilang:

“Bahagia itu dibikin sendiri, bukan dicari ditungguin dilihat dari orang lain.”

Walaupun ga 100% bener sih, tentu saja kita juga di dunia ini mencari juga alasan buat bahagia. Tapi aku sih merasakan sendiri selama berapa tahun terakhir, bahagia itu alasan munculnya dari dalam diri sendiri. Kalau kita ga merasa mensyukuri dan bahagia even for the simplest thing happened in our life, ya terus siapa yang bisa membuat diri merasa bahagia?

Dan alasan bahagia setiap orang itu selalu berbeda-beda. Ada yang bahagia karena bisa liburan terus, ada yang bahagia karena bisa belajar masak, ada yang bahagia karena dapat ilmu baru lewat kuliah, ada yang bahagia karena time well spent dengan orang-orang terdekat, ada yang bahagia karena mengidolakan seorang idol yang jauh di sana aku di sini dan kau di sana hanya berjumpa via suara (ini sih aku banget hahahaha). Pokoknya, berapa tahun terakhir membuat aku belajar buat mensyukuri banyak hal dan meng-treasure momen kecil sesederhana ngasih makan kucing liar misalnya.

So yeah, I believe, bahagia itu dibikin sendiri.

Japan One Day One City: Higashihiroshima

After a long journey from departing really early from Osaka, exploring Miyajima Island to the city center of Hiroshima, finally I had a slow start for that day. There was no train to catch early in the morning, and the plan was just to exploring the neighborhood and Hiroshima University.

neighborhood 5

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

I think my trip in this city became one of highlight I had from this Japan trip. Because I got to ride a bike an enjoying the Autumn scenery around the campus. Yes, thanks to Maya’s friend, I could borrow her bike and had a delightful bike trip around the neighborhood. The weather was perfect, it wasn’t too cold and not too warm. Also, the neighborhood itself was way more quiet than other city I visited. Maybe it has something to do with the fact that it is a university area. The sky was also shining brightly with blue sky, although at some part, it became cloudy. bike 1

neigborhood 4city 2

city 1

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

 

We started our day with visiting some place Maya needed to visit, such as bank and a big Daiso. Did I already tell how much I love those 100 yen store that sold almost everything? I already love Korea Daiso, it was my life savior. I could imagine if I had a chance to live in Japan, Daiso and any other 100 yen store would be the place I visited the most. LOL.

city 3

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Daiso, bank, whatever you need

Anyway, after that, we had lunch: Hiroshima style Okonomiyaki! Yeaaay! Although I had not tried any proper okonomiyaki in other city, I was told that Hiroshima style Okonomiyaki has slight difference with the regular one. It layered every ingredients, instead mixed it all. We ordered seafood okonomiyaki, and to be honest, the portion for one is quite big. I couldn’t finish it all so I took the rest, who knows I could it at train.

OLYMPUS DIGITAL CAMERAOLYMPUS DIGITAL CAMERA

interior okonomiyaki

The okonomiyaki restaurant

After filling my hunger, we went to Hiroshima University. Yeay! It finally felt like autumn because the trees already went red-ish and orange-ish. It was so pretty that I have to stop several times just to took pictures. Maya even called her friend and made him as our photographer lol. I had the time of day, just sitting down with fallen leaves, great weather, took pictures, everything was so pretty and just perfect. It reminds me how I love autumn, and took autumn vibes pictures a lot back then.

tree squareOLYMPUS DIGITAL CAMERAOLYMPUS DIGITAL CAMERAOLYMPUS DIGITAL CAMERAOLYMPUS DIGITAL CAMERAOLYMPUS DIGITAL CAMERAOLYMPUS DIGITAL CAMERA50 shades of autumn

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

I just simply fell for the colors: 50 shades of autumn

There was another mission I would love to accomplished while in Japan. It’s….. try to eat natto! Hahhahaa. But I’m not pretty sure if I would be able to finish the one that sold in convenience store. Thankfully, in Maya’s department’s cafetaria, there was a tiny portion of natto sold there. So, yeah, I made it. I had my first natto experience. It wasn’t as bad as I imagine, because everyone else’s said that it tasted weird. But well, it’s still eatable. However, I don’t think I would able to eat in bigger portion, though.

OLYMPUS DIGITAL CAMERAOLYMPUS DIGITAL CAMERA

natto

I made it! Natto~

 

Unfortunately, I have to go back to Osaka before night. So after quick nice talk with Maya’s friends (All Indonesian! Gosh, suddenly I miss being student abroad), I bid goodbye to them and took a bus to nearest JR station, and waiting for my shinkansen bound to Osaka. And yay for another sunset view from train! ❤️

busjr pass busOLYMPUS DIGITAL CAMERA

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

sunset

In between Osaka bound

 

Bonus:

It’s not perfect without group pictures or my experimental pictures right?

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

group photo

The closest I got for group pics lol. Me sat down taking my friends’ picture.

group photo 2OLYMPUS DIGITAL CAMERA

my babies

I love you my babies